Orang Cantik dan Orang Hensem

Saturday, April 7, 2012

Bab 5

Amani melangkah masuk ke rumah sewa Syuhada. Rumah apartment itu terasa sunyi. Dua rakan serumah Syuhada belum pulang dari tempat kerja. Syuhada pula bekerja syif malam pada hari Jumaat. Esok pagi baru sahabatnya itu akan pulang.

Amani melepaskan nafas yang berat. Lelah. Ah, sekejap sahaja sudah empat hari Amani bekerja di Megah Holdings. Bererti sudah empat hari Amani menjadi tempat sasaran Zafran melepaskan marah. Amani merebahkan diri di atas sofa sambil tangan mencapai telefon bimbit. Beberapa butang nombor ditekan sebelum dia menunggu suara yang dirindui menyapa di hujung talian.

“Assalammualaikum mak. Mak dengan adik-adik sihat?” Amani memulakan bicara. Kedengaran suara Kursyiah menjawab salam sambil terbatuk-batuk kecil. Susah betul nak sembuh penyakit batuk-batuk emaknya itu. Mungkin kerana emak selalu menjahit sampai lewat malam.

“Mak dengan Amira sihat. Amran je yang demam dah dua hari. Kamu sehat Amani? Macam mana kerja hari ni?” Kursyiah berasa sayu. Pengorbanan Amani mencari kerja di bandar untuk menampung perbelanjaan keluarga cukup meruntun hati tuanya. Kalau diikutkan hati, memang dia tidak rela melepaskan Amani ke bandar. Namun keadaan kewangan benar-benar menghimpit mereka. Kudrat tuanya sudah tidak mampu mengambil upah untuk bersawah di bendang Haji Din seperti dulu lagi.

Amani menggaru kepala yang tidak gatal. Saat ini mahu saja dia meluahkan segala perasaan yang terbuku dihatinya. Emak merupakan teman paling akrab yang selalu menjadi telinga serta bahu tempat dia mengadu rasa. Emak lah insan yang paling memahami dirinya dalam dunia ini. Amani menahan sebak.

Ingin sahaja Amani bercerita tentang kejadian hari pertama di mana dia ditengking sekuat hati oleh singa jantan itu. Tentang baju buruk yang sering sahaja mengundang kata-kata pedas umpama belati menghiris hati. Tentang kopi yang tidak cukup manis. Tentang kesilapan kecil dalam ejaan. Tentang kasut cabuk yang sudah setahun tidak berganti. Ya, kasut cap Bata itu juga menjadi mangsa keadaan. Kasihan kau kasut.

“Itu kasut ke sampan? Habis basah satu office! Dapat gaji nanti beli lah kasut baru...” Teringat dia kata-kata sinis Zafran pada petang Khamis itu. Memang nasib malang bertembung dengan Zafran petang itu. Waktu itu dia baru saja menunaikan solat Asar. Kasutnya terbasah ketika berwudhuk. Ter...bukannya sengaja dibasahkan. Amani takkan lupa bagaimana malunya dia ketika itu diperhatikan oleh beberapa pekerja lain. Kalau tak sabar, memang melayang kasut sampannya ke dalam mulut singa itu. Baru buku bertemu ruas.

Amani picit kepala. Kadang-kadang dia pelik bagaimana Zafran boleh jadi begitu teliti tentang segala perkara. Sekecil-kecil benda pun menjadi isu besar kalau melibatkan Amani. Apa saja yang tidak kena dengan dirinya? ‘Apa, ada cop mohor ke atas dahi aku ni yang mintak kena maki?’ Amani mengeluh.

“Amani, kenapa mengeluh ni? Tak jawab pun soalan mak. Kamu okay ke tak kerja kat sana?” suara bimbang Kursyiah mengembalikan Amani ke alam nyata.

“Amani okay mak. Kerja pun okay. Seronok. Alhamdulillah tak ada masalah,” Amani jadi tidak sampai hati untuk bercerita kepada emaknya. Confirm emak akan suruh berhenti kerja nanti. Dalam waktu sekarang Amani tak boleh cerewet. Nanti kalau dapat kerja di tempat lain, memang dia nak cabut dari Megah Holdings. Tak sanggup lagi maruahnya dipijak-pijak oleh Zafran.

“Amira kata bos kamu tu hensem macam pelakon KL Gangster. Apa namanya tu...Ha! Adi Petra. Betul ke?” Kursyiah teringatkan aksi Amira ketika wajah pelakon itu muncul dalam iklan di TV. Bukan main teruja Amira memanggilnya dari dapur. Amani tergelak menyambut kata-kata emaknya. Tak sangka Amira bercerita kepada emak tentang perbualan SMS mereka.

“Adi Putra lah mak! Aah mak. Hensem macam Adi Putra! Baik pulak tu. Memang best lah kerja bawah dia,” Amani rasa hendak termuntah mendengar kata-katanya sendiri. Awal dulu memang hatinya kembang semangkuk dapat bos yang kacak. Namun sekarang Zafran tak ubah seperti singa jantan di pandangan matanya. Bila menyebut nama Zafran, muka singa jantan yang akan terbayang dahulu.

“Elok lah tu. Dapat bos lawa, baik pulak tu. Lega mak dengar. Kalau ada apa-apa masalah bagitahu mak. Jangan simpan sorang-sorang. Duit belanja hari tu cukup lagi Amani?” Kursyiah hanya memberi beberapa keping not lima puluh dan sepuluh kepada Amani sebelum dia bertolak. Itu pun dah pecah tabung si Amran. Tak mengapalah, dia masih mengambil upah menjahit baju untuk menampung perbelanjaan mereka. Bila-bila nanti boleh diganti semula duit tabung Amran.

“Cukup mak. Boleh sampai hujung bulan. Pandai-pandailah Amani jimat mak..,” Sungguh dia tak sampai hati nak meminta-minta kepada emaknya. Kalau tak cukup duit dia boleh berpuasa sunat. Memang itu rancangannya kelak. Masalah yang ringan tak perlu diperberatkan. Begitulah pada fikiran Amani.

“Oklah mak. Kredit Amani tak banyak ni. Nanti apa-apa Amani SMS je. Mak jaga diri tau. Jaga kesihatan. Kirim salam pada Amira dan Amran,” Amani tersenyum mendengar suara adik-adiknya yang saling bertingkah. Memang macam anjing dengan kucing!

“Ha, yelah Amani. Kamu pun sama jaga diri baik-baik kat tempat orang,” Kursyiah memberi amanat.

“Iya mak...hmmm...Mak...?” Amani menahan sebak di dada.

“Kenapa Amani?”

“Hmm... Amani sayang mak tau. Assalammualaikum..” mendengar salamnya di jawab, Amani lekas-lekas mematikan talian. Air matanya yang ditahan semenjak tadi jatuh berjuraian. Rindu benar dirasakan saat ini. Semangatnya juga kian rapuh mengenangkan nasib yang tak ketahuan di Megah Holdings.

Kalau punya sayap, memang dia ingin terbang pulang ke pangkuan keluarganya. Biarlah hidup susah, biarlah sakit telinga mendengar adik-adiknya bergaduh, biarlah cukup-cukup makan, tapi sekurang-kurangnya hatinya bahagia...

* * * * *

Kursyiah menyeka air mata dengan hujung lengan baju. Dia merasakan bagai ada yang tidak kena dengan anak sulungnya itu. Namun dia tidak dapat meneka apakah masalah yang sedang dihadapi Amani. Bila ditanya, jawabnya semua okay. Kursyiah membuang pandang ke arah Amira dan Amran yang masih bertikam lidah. Selalunya Amani lah yang jadi pendamai antara kedua mereka. Amira itu nama saja sudah anak dara, tapi perangainya mengalahkan budak kecil. Amran yang baru darjah enam itu pun boleh diajak lawan bergaduh.

Teringat pula kepada arwah suami yang sudah lama meninggalkan mereka. Hatinya berasa ngilu. Terasa sarat dengan kerinduan kepada lelaki yang bergelar suami itu. Kalau Ahmad masih ada tentu mereka tidak hidup sesusah ini. Tentu dia tidak rasa serapuh ini. Namun apakan daya, ajal dan maut ketentuan Ilahi. Dia sendiri tidak tahu entah kan bila waktunya akan tiba. Entah kan esok entah kan lusa.

‘Mak pun sayangkan Amani..’ Kursyiah berbisik sendiri. Jauh di sudut hati dia memanjatkan doa agar keselamatan anaknya sentiasa dipelihara oleh Allah. Janganlah ada perkara yang tidak elok berlaku kepada anaknya itu.

12 comments:

  1. menitis air mata baca bab ni... huaaa....

    ReplyDelete
    Replies
    1. seriously?ni di kira berjaya la ni kan!:p

      Delete
  2. lagi...lagi...lagi....best! banyak guna imiginasi pembaca.. bagus untuk minda... :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahahaha..tq ana!ade org komen kate entry nyah pendek sgt.nak tulis panjang2 kene mood baikkkkkkkkkkk!

      Delete
  3. hehe..bab 5 yg panjang sikit dr yg lain. tp mmg betul pun sebab rase tak puas baca! tertunggu2 next chapter, smpi kan every morning before start buat keje ana akan bkk dulu blog ni kot2 dh de update next chapter! hehe.. teruskan usaha!!!

    ReplyDelete
    Replies
    1. yeke..terharunye ade sisters mcm korggggg!tq ana!ana..nyah baru perasan 1st chapter kat blog kakinovel ade 56likes kat facebook!ramai jugak yg bace rupenye!!!

      Delete
  4. nyah...congrats..nice la..first time baca nie..can't wait for the next chapter...chayo..chayo dear..

    ReplyDelete
    Replies
    1. terima kasih ama!nanti datang singgah lagi!:)

      Delete
  5. Mmg sedih yg ni..tahan air mata..;)

    ReplyDelete