Orang Cantik dan Orang Hensem

Thursday, April 26, 2012

Bab 9

    "Ish, apa yang susah sangat ni? Budak ni kalau tak menyusahkan orang memang tak sah!" Zafran mengeluh. Sudah hampir lima minit dia cuba membuka tudung Amani. Tabiat amani yang gemar mengenakan beberapa keronsang menyukarkan Zafran melaksanakan misinya. Zafran sudah membuka dua keronsang di bahu dan sebatang jarum peniti yang tersemat di antara bukaan tudung. Memang kebiasaannya Amani akan menyematkan jarum peniti di situ. Bimbang tudungnya terselak jika ditiup angin.

Zafran cuba membuka keronsang terakhir yang tersemat dibawah dagu Amani. Keronsang berbentuk ros merah hati itu direntap kasar. Jarum yang sedikit tajam itu mengguris jari telunjuk Zafran. Sedikit darah merah kelihatan dari goresan luka itu. Pedih!

    "Kau ni memang menyusahkan aku lah!" Zafran merenggus geram. Kalau bukan kerana sifat perikemanusiaan yang masih bersisa, ingin saja tangannya mengetuk kepala Amani. Paling tidak pun ingin sahaja dia mencucuk hidung Amani dengan keronsang itu biar sampai Amani tersedar. Wajah Amani dijeling tajam sambil dia menghisap darah pada jarinya yang terluka.

Tiba-tiba pandangan matanya jatuh kepada sepasang mata yang terpejam itu. Hati yang tadinya panas tiba-tiba berubah suhu. Sejuk. Dia memerhatikan kening Amani yang hitam. Tidak terlalu tebal, namun tidak pula terlalu nipis seperti sepasang kening Arisya yang pastinya sudah dicukur. Sempat pula Zafran membuat perbandingan tahap ketebalan kening Amani dan Arisya.

Dia memerhatikan pula sepasang bulu mata Amani. Lebatnya! Melentik pulak tu! Zafran terasa kagum. Ingin sekali tangannya menyentuh bulu mata Amani untuk memastikan keasliannya. Zafran pasti benar yang Arisya mengenakan bulu mata palsu kerana pernah dulu bulu mata Arisya tercabut dan jatuh di atas pinggan ketika mereka makan bersama. Hilang terus selera makannya pada waktu itu.

Hidung serta bibir Amani pula menjadi mangsa pandangan matanya. Dari penilaian mata Zafran, hidung Amani tidaklah mancung seperti hidung anak mami. Jauh sekali seperti pelakon Bollywood. Namun tidak pula besar mengembang atau terlalu kecil. Saiznya yang sederhana terletak elok di wajah bujur Amani. Seulas bibir merah itu pula melengkapkan kesempurnaan wajah Amani.

'Subhanallah. Comelnya!' tanpa sedar Zafran melafazkan sebaris kata itu.

Zafran meraup wajahnya berkali-kali. Terpegun dia dengan komen spontan yang terlontar dari mulutnya sendiri. Dia sendiri tidak menyangka akan memuji kecantikan Amani. Dia tidak pernah memandang Amani lama-lama. Apatah lagi berpeluang menilai setiap inci wajah gadis itu. Dia memang anti gadis kampung. Dan Amani tidak terlepas dari bahang kempennya itu.

Namun sesi menjamu mata sebentar tadi bagaikan menjemput hadir satu perasaan yang sudah lama hilang.

Ya, perasaan damai yang dahulunya pernah bermukim di sekeping hati Zafran.

Zafran mengeluh perlahan. Sudah terlalu lama dia tidak merasai perasaan itu. Walaupun bergandingan bersama dengan Arisya, namun hatinya kosong. Nafsu matanya sahaja yang terlunas menatap wajah serta lekuk tubuh Arisya. Namun hatinya hambar. Beku. Dan sudah terlalu lama dia membiarkan hatinya membeku begitu.

Zafran mendekatkan wajahnya kepada wajah Amani. Wajah serta perasaan yang sedang dirasainya ketika ini benar-benar mengingatkan Zafran kepada seseorang yang pernah bertahta di hatinya dahulu.

Seorang gadis kampung yang mempunyai kecantikan yang sederhana dan tidak pandai bergaya, namun mampu membuatkan Zafran gila bayang. Hampir setiap malam lenanya diulit mimpi wajah gadis itu. Walaupun ramai gadis lain yang lebih cantik, namun mereka tidak memilikki aura sehebat gadis itu. Dan kini Zafran mendapati Amani juga mempunyai aura yang sama. Aura yang boleh membikin hatinya penasaran! Zafran tenggelam dalam perasaannya sendiri.

AMANI cuba membuka matanya yang terasa berat. Kepalanya masih pening. Badannya berasa sengal-sengal. Fikirannya pula masih bercelaru. Tidak pasti apa yang sedang berlaku ke atas dirinya. Perlahan-lahan Amani cuba membuka kelopak matanya.

Pemandangan pertama yang dilihatnya pada waktu itu boleh sahaja membuatkan dia pengsan sekali lagi. Kedudukan wajah Zafran yang hanya seinci dari wajahnya membuatkan jantung Amani berdegup begitu pantas. Terasa bagaikan boleh tercabut dari dada bila-bila masa sahaja.

Amani cuba menjauhkan tubuhnya dari Zafran. Namun tangan Zafran yang terletak elok di atas baju kurungnya menyukarkan pergerakan Amani. Zafran pula dilihatnya bagaikan hilang dalam khayalan. Pandangan matanya sahaja yang terarah ke wajah Amani, namun fikirannya dah terbang melayang entah ke mana.

"Encik...tepi sikit.." Amani menyeru ke arah Zafran. Suaranya sedikit serak. Tekaknya terasa perit. Dilihatnya Zafran masih terpaku macam patung.

"Encik Zafran.. tolong ke tepi sikit!" kali ini Amani menguatkan suara sambil merentap kain baju kurungnya. Zafran hampir hilang keseimbangan akibat tindakan Amani. Hampir saja tubuhnya jatuh menghempap tubuh Amani. Mujurlah tangan kanan Zafran sempat menampan di atas lantai. Terduduk terus dia di tepi Amani.

'Dah habis berangan?' Amani mengutuk di dalam hati. Geram pula dilihatnya Zafran yang begitu hampir dengan tubuhnya. Entah apa yang berlaku tadi, dia sendiri tidak pasti. Tapi perempuan mana yang tidak curiga kalau tersedar dan mendapati lelaki asing berada begitu hampir dengan tubuhnya.

Amani meneliti pula tudung bawalnya yang sudah terbuka. Kelihatan beberapa biji keronsang bertaburan di atas lantai di tepi tempat dia terbaring. Amani bertambah pelik. Apa sahaja yang cuba dilakukan oleh Zafran ke atas dirinya sehingga tudungnya dibuka? Tak mungkin Zafran berminat dengan keronsang murah yang batunya sudah banyak tercabut itu.

Amani sudah tidak sedap hati.

"Apa encik buat kat saya tadi?" suara Amani bergetar sedikit. Rasa takut mengetuk pintu hatinya bertalu-talu.

"Buat apa?" Zafran buat selamba. Fikirannya masih berkisar tentang gadis yang pernah bertamu dalam hidupnya. Kenangan lama yang sudah jauh dibuang namun kini kembali menyinggah di ruang ingatannya.

"Ni? Kenapa tudung saya sampai terbuka ni?" Amani menunjuk tudungnya yang terbuka kepada Zafran. Mujur sahaja dia beranak tudung. Jadi rambutnya masih tersimpan kemas dari penglihatan Zafran.

Zafran berdiri dan berjalan menjauhi Amani. Malas hendak menjawab soalan Amani kerana fikirannya sendiri masih terganggu.

"Encik...saya tanya ni. Encik nak buat apa tadi?" Amani sudah seperti mahu menangis. Geram melihatkan perangai Zafran yang sekadar berdiam diri. Perlahan-perlahan dia cuba berdiri. Kepalanya masih pening.

"Awak tu yang jatuh pengsan tadi siapa suruh? Lepas tu pakai banyak sangat pin tudung sampai tercucuk jari saya ni. Lain kali jahit je la tudung tu kat badan," Zafran menjeling sekilas ke arah Amani. Wajah Amani yang seperti mahu menangis itu menjentik rasa di hatinya. Rasa yang sukar ditafsir. Yang pasti perasaan yang dirasainya saat ini sangat berbeza dari hari-hari sebelum ini.

"Saya...p...pengsan?" Amani bertanya perlahan. Kotak fikirannya bekerja keras cuba mengingati peristiwa yang baru berlaku sebentar tadi. Seingat dia Zafran memanggilnya masuk ke bilik untuk memecat dirinya. Dia masih ingat yang Zafran membebel tanpa henti dan mengeluarkan buku cek untuk membayar pampasan kepadanya. Tapi dia tidak ingat bagaimana boleh jatuh pengsan di hadapan Zafran.

"Ye lah. Saya tengah terangkan pasal kursus yang awak kena ambil tapi awak berangan! Berangan nak kena pecat pulak tu. Baru kena sergah sikit terus pengsan! Menyusahkan orang!" Zafran sudah duduk di atas kerusi. Rasa luar biasa yang datang bertamu cuba diusir jauh-jauh. Dia tidak mahu melayan perasaan.

"Kalau saya pengsan kenapa nak buka tudung saya pulak? Kenapa encik tak panggil Melissa? Boleh encik jelaskan?" Amani bertanya kembali. Dia perlu mendapatkan kepastian. Hal maruah bukan perkara yang boleh dibuat main. Kalau Zafran cuba-cuba melakukan sesuatu, dia mahu Zafran bertanggung jawab!

Zafran terkedu mendengarkan soalan Amani. Niat asalnya tadi memang dia ingin membuka tudung Amani supaya Amani mendapat pengudaraan yang lebih baik. Tindakan itu dirasakan paling logik sekali untuk dilakukan. Namun kini dia berasa seperti orang bodoh untuk menjelaskan kepada Amani.

"Dah, awak jangan nak fikir bukan-bukan pulak. Saya pun tak ada selera nak sentuh awak! Jangan perasan lebih! Apa yang awak takut sangat saya buka tudung awak? Takut saya tengok rambut awak bercelup warna perang? Takut bocor rahsia bertindik tiga subang?" Zafran menghamburkan kata-kata. Laju saja dia melarikan pandangan matanya. Entah mengapa dia berasa tidak sampai hati untuk melukakan hati gadis itu. Sedangkan sebelum ini lancar sahaja mulutnya melepaskan serangan peluru berpandu kepada Amani.

Amani terus terdiam. 'Balik-balik aku juga yang salah,' Amani mengomel perlahan. Macamlah dia sengaja jatuh pengsan tadi. Dah memang dia tidak sihat badan. Ditambah pula dengan rasa takut hendak kena pecat. Langsung lumpuh mekanisma pertahanan badannya. Malang betul nasibnya. Sudah lah dipecat, pengsan pula di hari terakhir perkhidmatan. Molek sangatlah ditulis dalam resume nanti.

"Tunggu apa lagi tu? Pergi pakai tudung. Kalau awak tak sihat, boleh ke klinik ambil MC. Kalau rasa dah sihat, pergi sambung buat kerja. Jangan buang masa tercegat depan saya," Zafran memberi pandangan tajam ke arah Amani. Perasaan yang hadir lekas-lekas diusir pergi. Sesungguhnya dia tidak mahu lagi terpedaya dengan perwatakan gadis kampung yang dipamerkan Amani atau mana-mana gadis lain. Muka saja nampak baik, tapi entah-entah hatinya sudah busuk berulat! Zafran mengutuk di dalam hati.

Amani bagaikan tersentak dari lamunan. Perkataan KERJA yang disebut oleh Zafran menimbulkan tanda tanya dalam dirinya.

"Kerja? Jadi encik tak pecat saya? Tadi yang encik tulis cek tu bukan untuk duit pampasan ke?" Amani bertanya malu-malu. Bimbang tersalah sangka sekali lagi.

"Lain kali tolong jangan berangan masa saya bercakap. This is your new contract. Please read carefully. Kalau setuju, sign di bawah tu. And this is the cheque for you to buy new office attires. Sakit mata saya tengok imej awak sekarang . If you agree with the terms and conditions, then you are bonded to this company for one year. Unless... if awak nak saya pecat awak?Hmm?" Kening Zafran terangkat sedikit tatkala menuturkan baris terakhir ayat itu. Zafran mengambil peluang untuk mengamati reaksi di wajah Amani.

"Eh, jangan encik. Saya nak bekerja dengan encik dan Megah Holdings. Saya berjanji akan tunjukkan prestasi yang lebih baik. Dan saya berjanji tak akan menyusahkan encik lagi," wajah Amani merona kemerahan. Perasaan malu menerpa bertubi-tubi. Amani terkenangkan peristiwa di Mid Valley serta kejadian dia jatuh pengsan sebentar tadi. Entah bagaimana aksi dia terjatuh. Control ayu atau macam nangka busuk? Malunya... Amani mengeluh perlahan.

"That's it. You can go now," Zafran terus membuka fail biru di atas meja. Dia tidak mahu berlama-lama dengan Amani pada waktu ini.

Amani menapak perlahan ke arah pintu. Hatinya gembira bukan kepalang kerana masih ada jodoh untuk bekerja di Megah Holdings. Cek bernilai RM1500 itu ditatap penuh perasaan. Ada juga wang yang boleh dihantar pulang kepada emak dan adik-adik di kampung. Air mata Amani sudah bergenang. Sekejam-kejam Zafran, namun keputusan Zafran untuk mengekalkan dia bekerja di situ amat dihargai Amani.

'Ada hati perut juga rupanya singa jantan ni,' getus hati kecil Amani.

Sebelum menutup pintu, Amani berpaling ke arah Zafran. Niat ingin mengucapkan terima kasih terus hilang tatkala pandangan sepasang mata Zafran menusuk tajam ke arahnya. Sudah berapa lama Zafran merenung dia sebegitu? Amani tertanya sendiri. Amani lekas-lekas menutup pintu. Bimbang pula jika dia hilang pertimbangan dan pengsan sekali lagi. Lagi haru!

Bersambung lagi! :p


 

P/S: saya mengalami kesukaran untuk menghasilkan bab 7,8 dan 9..sila berikan komen yang membina jika terdapat kelemahan di mana-mana. Terima kasih atas kesudian membaca!:)


 

8 comments:

  1. liya come gler bab ni! comel gler!!!!!!!!!!!

    ReplyDelete
    Replies
    1. mesti kmu berangan jd amani kan!!!!!!!!!!!!!!

      Delete
  2. liya....best....cepat2 sambung lagi ek

    ReplyDelete
    Replies
    1. insyaAllah..thanks sudi bace ye mama afif!

      Delete
  3. Nice! Dlu yg zafran bekenan tu amani ke..:p

    ReplyDelete
    Replies
    1. aha!persoalan tu akan terjawab nanti!:p
      thanks sudi bace mizz acu!

      Delete
  4. Aah best gile je.every chapter pun terbaik..belum rsa boring ke ape..keep up..i LOL at 'lain kali jahit je la tudung tu kat badan'..;)) nice one!

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehe..tq kak ilyia!menulis ni ikut mood...kadang2 tried my best tp rase cam hampeh je..betul kan byk kali pon mcm tak puas ati jgk.so kene bg readers bace n komen...

      thanks for all d support!:)

      Delete