Orang Cantik dan Orang Hensem

Friday, July 20, 2012

Bab 21


Bab 21
            TITISAN PELUH mula membasahi dahi Amani. Sejak dari pagi tadi dia masih belum berehat dari membersihkan rumah. Mujurlah rumah mereka kecil sahaja. Jika sebesar rumah Zafran pastinya tiga hari tiga malam pun belum habis kerja-kerja pembersihan. Silap-silap di hari pertunangan pun dia masih sibuk mengelap habuk.
            Amani menjenguk ke laman rumah. Kelibat Aiman yang bertungkus lumus menyapu dedaun kering mencuit rasa di hati Amani. Untunglah adik-adiknya tidak berkira kederat membantunya. Sorakan gembira tatkala dikhabarkan berita peminangan Zafran masih terngiang-ngiang hingga ke saat ini. Bukan main gembira mereka bakal mendapat abang ipar.
            Pin Pin!
            Amani mengalihkan pandangan ke arah sebuah lori bermuatan sederhana yang sudah pun memasuki halaman rumah. Dengan pantas dia mencapai selendang sebelum menjejakkan kaki ke tanah. Hairan pula dilihatkan lori yang membawa perabot itu. Pastinya sudah tersilap alamat rumah.
            “Salah rumah ke tokey? Sini tak ada orang pindah rumah,” Amani menghampiri lelaki Cina yang sedang menurunkan meja panjang. Amran pula sudah bertawaf mengelilingi lori perabot tersebut.
            “Aik? Sini bukan Lot 612 ka? Kampung Kepayang kan?” Apek itu mengeluarkan sekeping kertas lalu ditunjukkan kepada Amani. Tertera nama serta alamat rumahnya di atas invois itu. Amani mengerutkan kening. Jumlah harga perabot itu adalah sangat mustahil untuk dibeli olehnya. Kecelaruan Amani terganggu dengan kehadiran Amira.
            “Kak, cinta hati telefon,” Amira menyuakan telefon bimbit dengan senyuman nakal terukir di wajah. Lekas-lekas dia memanjat tangga rumah apabila tangan Amani mahu mencubit lengannya. Tak ubah seperti sepit ketam! Memang berbisa!
            “Assalammualaikum sayang. Tengah buat apa tu? Janji nak call every thirty minutes?” suara Zafran menyapa dari kejauhan. Rasa rindu kepada bakal tunangannya itu sukar dibendung.
            “Waalaikumussalam. Saya baru lepas kemas rumah. Ni tiba-tiba ada lori hantar perabot. Saya tak beli pun. Kejap lagi saya call semula, boleh?” Amani menjauhkan diri dari lelaki Cina dan pembantunya. Perasaan malu dipanggil sayang masih menebal dalam dirinya. Walaupun mustahil orang lain mendengar, namun wajahnya yang merah menahan malu tetap terzahir di pandangan mata.
            “Eh, lupa nak beritahu awak! Itu untuk rumah awak tau. Saya hadiahkan sempena pertunangan kita. Mungkin petang sikit D’ Riaz sampai. Untuk bertunang ni kita pasang mini pelamin saja ye? Boleh kan?” Amani ternganga mendengar penjelasan Zafran. Sebegini banyak wang yang dihabiskan oleh Zafran untuk dirinya dan keluarga. Bohonglah kalau dia tidak suka dilimpahi wang ringgit. Namun dalam keadan begini, dia berasa tidak selesa.
            “Kenapa awak bazir duit banyak-banyak ni? Awak malu ke dengan rumah saya yang buruk ni?” soalan berbaur curiga sudah tidak dapat diselindung lagi. Mentang-mentanglah rumahnya buruk. Tentu Zafran malu kepada saudara-maranya.
            “Ya Allah. Apa awak cakap ni? Saya ikhlas nak tanggung family awak. Keluarga awak dah jadi keluarga saya jugak. Kan itu janji saya? Lagipun, majlis bertunang ni saya yang beriya-iya nak cepatkan. Saya faham tentu susah family sayang nak uruskan dalam masa yang suntuk. Amani sayang, jangan suka fikir bukan-bukan ye?” Zafran berhati-hati memberikan penjelasan. Bimbang mengguris hati Amani yang serapuh kelopak mawar itu.
            “Hmm, tapi saya segan. Kita belum ada apa-apa ikatan lagi awak dah berhabis banyak macam ni. Saya takut orang fikir bukan-bukan,” Amani bersuara perlahan. Sungguh dia bimbang dengan tanggapan orang terhadap dirinya dan keluarga. Majlis pertunangan yang mengejut ini juga sudah mengundang reaksi menyakitkan hati dari sesetengah pihak.
            “ Tak ade ikatan apenye? Lagi dua hari dah jadi tunang saya! Lagi sebulan jadi isteri. Lepas tu dah jadi mama kepada anak-anak kita! Biarlah apa orang nak cakap apa pun sayang. Mulut orang memang susah kita nak tutup. Yang penting saya tahu hati awak. Awak jangan risau okay?” Amani menahan bahang yang membakar wajahnya. Zafran ni... over tau!
            “Terima kasih, awak...”
            “Sama-sama kasih. Okaylah dear, saya ada meeting ni. Take care ye. Assalammualaikum,” Amani terdiam tatkala talian dimatikan. Hatinya berbunga dengan kata-kata Zafran. Jadi mama? Ish, jauh benar perancangan lelaki itu. Amani tersenyum malu mengenangkan keadaan malam pertama yang akan berlaku lebih kurang dari sekarang. Ya Allah! Seramnya!
            “Amoi, sudah habis cakap ka sama itu cinta? Manyak syiok ha? Ini barang boleh kasi angkat masuk sekarang tak? Panas woo,” Apek tersebut tersenyum mengusik. Tangannya dikipas-kipaskan ke wajah.
            “Err... boleh Apek! Kasi letak dekat situ,” Amani memberi laluan kepada mereka. Wajahnya disembunyikan dari pandangan. ‘Eii... malunya!’.

            AMANI menahan kegelian setiap kali berus lembut pelbagai saiz itu menyentuh wajahnya. Sesekali dia mencuri pandang ke arah wajahnya di cermin meja solek baru yang dibelikan oleh Zafran itu.
            ‘Cantik jugak aku ni ek!’ Amani memuji diri. Sentuhan ajaib Nurin yang bijak mengatur warna di kelopak matanya memang dikagumi. Wajah gadis kampung yang sinonim dengan dirinya bagaikan hilang selepas disolek dengan warna-warna pastel itu.
            Amani merenung pula sepersalinan mewah yang ditempah khas dari pereka terkenal. Walaupun dalam masa yang suntuk, namun Datin Nuraina berjaya mendapatkan khidmat Aqila Aqish. Baju kurung moden itu cukup cantik dengan jahitan batu-batu swarovski yang memenuhi setiap inci kain chiffon berwarna merah jambu. Walaupun ringkas, namun cukup mewah di matanya. Kelipan batu-batu itu cukup memukau sekali.
            Dia sendiri bagai tidak percaya apabila Nurin menyuruh dia menyarung baju itu sebentar tadi. Feeling-feeling princess pula dirasakan. Sebelum ini jangan haraplah dia mampu memilikki pakaian yang bernilai lebih dari seratus ringgit. Inikan pula pakaian rekaan pereka terkenal. Telan liur dan kesat air mata sajalah!
            “Cantiknya kakak!” jeritan Amira mengejutkan Amani dari lamunannya. Emak dan Syuhada yang baru masuk turut tidak berhenti-henti memuji kecantikannya pada hari itu. Entah berapa kali Amira menyuruh dia berpusing untuk melihat penampilannya dari depan dan belakang. Sampai naik pening kepalanya.
            “Nasib tak ada tok kadi. Kalau tak, ada yang ajak kahwin arini jugak!” Syuhada meneliti Amani dari atas ke bawah. Sesekali dia menangkap gambar Amani menggunakan telefon bimbit murahnya.
            Amani sekadar tersengih apabila dipuji. Dia benar-benar terhutang budi kepada keluarga Zafran yang tidak berkira mengeluarkan wang belanja untuk majlis ini. Cuma dia merasakan sedikit pembaziran kerana menempah pakaian serta pelamin yang bernilai ribuan ringgit itu. Tidak dapat dibayangkan majlis pernikahan yang akan berlangsung di rumah keluarga Zafran bulan hadapan.
            “Berangan apa lagi tu? Jom keluar. Dorang dah habis berbincang,” Mak Ngah Temah menepuk bahu Amani.
            “Ha? Kena keluar ke? Nak buat apa Mak Ngah?” wajah Amani sudah pucat lesi. Sebentar tadi dia sempat mengintai dari balik langsir. Kedatangan tetamu yang memenuhi ruang rumahnya membuatkan dia kecut perut. Namun tidak kelihatan pula wajah kacak bakal tunangnya itu. Tak datang kut?
            “Habis tu buat ape mekap cantik-cantik lepas tu terperap dalam bilik? Nak sarung cincin pada jari sape? Takkan kat jari aku pulak? Dah! Lekas keluar. Syuhada, kamu pimpinkan tangan Amani ni. Bawak ke pelamin. Kamu duduk tepi dia. Temankan dia. Untung-untung ada yang berkenan kat kamu sekali nanti,” Mak Ngah Temah sudah berlalu keluar dengan setepak sireh. Juihan bibir Syuhada sedikit pun tidak menarik perhatiannya.
            “Amboi, sejuknya tangan kau! Mentang-mentanglah dah ada air-cond kat bilik ni,” Syuhada mengusik tatkala tangannya menggengam jemari Amani. Dipimpinnya Amani ke ruang hadapan di mana mini pelamin yang dirias cantik sudah sedia menunggu. Pelamin duduk yang dihiasi bunga-bunga segar itu kelihatan cukup hebat di rumah papannya.
            “Ramainya orang Syu. Ya Allah, takutnya aku rasa,” Amani berbisik sedikit kepada Syuhada. Rumahnya yang sekangkang kera itu dirasakan terlalu luas saat ini. Beberapa tapak berjalan, namun belum sampai ke pelamin putih itu. Sudahlah kepala lututnya mengeletar bukan main.
            “Syhh! Control ayu! Senyum!” amaran Syuhada mematikan kerutan di wajah Amani. Sedaya upaya dia cuba mengukirkan senyuman di wajahnya. Lampu flash dari dua orang photographer yang dibawa khas oleh Zafran tidak henti-henti berkelipan. Tetamu pula tidak henti-henti melemparkan senyuman. Sekali-sekala sempat pula telinganya menangkap ungkapan berupa pujian dari mata-mata yang memandang.
            Sebaik Amani membetulkan simpuhan di atas pelamin, seorang wanita separuh abad yang berkebaya sutera datang menghampiri. Amani yang baru berasa hendak bertenang kembali dilanda debaran menggila. Umi Zafran yang pernah dipanggil bibik itu membawa dulang berkaki yang dirias indah. Sebentuk cincin yang pernah diberikan Zafran minggu lalu berkilau cantik di atas hamparan baldu merah.
            ‘Ya Allah! Selamatkanlah aku!’ Amani menyeru di dalam hati. Majlis pertunangan yang terlalu tergesa-gesa ini membuatkan dia terlupa untuk bertanya tentang penerimaan keluarga Zafran pada dirinya. Sudikah mereka bermenantukan orang miskin sepertinya? Sudikah Datin Nuraina menerima orang yang pernah memanggilnya bibik dijadikan sebahagian dari keluarga berdarjat tinggi? Amani semakin gerun. Manalah tahu kalau-kalau Datin Nuraina menampar mukanya sebentar nanti! Baru betul macam dalam drama!
            “Hulurkan tangan kanan kau tu,” Syuhada berbisik sedikit kepada Amani yang masih menunduk. Tidak berani langsung hendak bertentangan mata dengan bakal ibu mertuanya. Perlahan-lahan Amani menghulurkan tangan kanan yang sedang mengalami gegaran 7.0 skala richter. Itu baru di tangan. Di jantung jauh lebih hebat.
            “Takut apa ni Amani? Sampai bergegar tangan. Ni bibik nak sarung cincin je. Bukan nak bagi racun,” Datin Nuraina tertawa sewaktu menyentuh jemari Amani yang runcing. Takut benar bakal menantunya itu. Amani memberanikan diri menatap wajah Datin Nuraina. Wajah cantik yang tenang itu mendatangkan damai di hatinya. ‘Dia tak marah ke pasal panggilan bibik tu?’
            “Saya minta maaf makcik, eh.. datin...” Amani sudah tersasul-sasul. Syuhada di sebelah menahan tawanya. Bak kata Mak Ngah Temah, dia pun kena kontrol cun. Manalah tahu kalau-kalau ada yang terpikat. Mata Syuhada terpandang lelaki berbaju Melayu biru di pintu rumah. Hensem, tetapi muka kerek betul. Spesis Zafran lah tu!
            “Panggil aje Umi. Tak perlulah nak minta maaf pasal bibik tu. Sikit pun Umi tak ambil hati. Selamat datang dalam keluarga kami,” mendengarkan keikhlasan kata-kata Datin Nuraina, Amani lantas mencapai sepasang tangan itu. Disalami dan dicium dengan rasa hormat. Datin Nuraina juga tidak ketinggalan mencium dahi Amani. Buat seketika mereka bermandikan cahaya flash. Momen indah yang perlu dirakam.
            Aktiviti seterusnya adalah sesi bergambar. Tidak henti-hanti Amani tersenyum sepanjang hari itu. Wajah Kursyiah juga kelihatan cukup ceria. Malah ibu serta adik-adiknya turut mendapat tempias tajaan pakaian daripada Zafran. Teringatkan Zafran rindu pula dirasakan saat ini. Amani berlalu ke bilik untuk mendapatkan telefon bimbitnya. Dia ingin mendengar suara lelaki itu. Suara tunangannya!
            “Assalammualaikum... Boleh saya cakap dengan tunang Amani?” Amani bermukadimah. Semenjak naik taraf sebagai tunangan ni, dia berasa berani untuk bergurau dengan lelaki itu.
            “Waalaikummusalam. Tunang Amani yang kacak di sini!” hati Zafran berbunga tatkala mendengarkan suara Amani. Diturutkan saja rentak lakonan Amani.
            Ketawa Amani kedengaran di hujung talian. Sempat lagi si Zafran ni memuji diri sendiri. Memang perasan! Amani tersenyum bahagia. Jantungnya bagaikan berdenyut mengepam darah yang berbentuk hati di kala ini. Hujung veil dipintal penuh asyik.
            “Amboihhh... Kemain lagi beromantika dalam telefon. Macamlah jauh sangat!” Syuhada menarik Amani dan dibawa ke tepi tingkap. Zafran yang segak berbaju Melayu dari rona yang sedondon sedang tersenyum melambai ke arah mereka. Terus Amani mematikan panggilan.
            “Saya ingat awak tak datang?” Amani menunduk malu tatkala Zafran menghampiri birai tingkap biliknya. Syuhada yang faham-faham sendiri sudah berlalu meninggalkan mereka.
            “Datanggg... Mana boleh tak datang. Tapi saya duduk luar je. Umi tak bagi naik! Nasib baik dapat juga tengok gambar sayang yang Syu MMS,” senyuman Zafran melebar. Matanya tidak lepas dari meneliti wajah Amani yang sudah bergelar tunangan itu. Syukur Alhamdulillah! Setapak lagi sebelum mereka diijabkabulkan. Dia benar-benar tidak sabar untuk bergelar suami Amani. Tambahan pula dilihatnya Amani semakin hari semakin cantik dan manja. Kalau boleh hari ni juga dia mahu menggenggam tangan tok kadi!
            “Awak dah makan? Umi dengan Walid mana?” Amani cuba mengalih perhatian Zafran yang tidak henti-henti memandangnya. Letih pula dia hendak kontrol ayu sepanjang masa.
            “Dah, makan dah sayang. Umi dengan Walid dah pergi masjid. Nanti dorang terus baliklah,”
            “Habis tu? Awak balik dengan siapa?”
            “Saya tidur sini lah. Tu bilik dah siap ada air-cond. Awak boleh temankan,” senyuman nakal terukir di bibir Zafran. Serta-merta wajah Amani bertukar merah.
            “Cakaplah betul-betul. Awak balik dengan siapa?” Amani bertanya lagi. Mulutnya sedikit memuncung ibarat sedang merajuk. Comel pula Zafran melihatnya. Inilah pertama kali Amani menunjukkan rajuknya. Sudah ada peningkatan!
            “Saya balik dengan Ilham lah. Kawan yang saya cerita kat awak sebelum ni kan. Kejap lagi kami geraklah,” Zafran menahan debaran. Sabarlah wahai hati, sebulan aje lagi!
            “Awak, tunggu sekejap ye,” Amani berlalu meninggalkan Zafran yang terkebil-kebil di tepi tingkap. Tidak sampai tiga puluh saat Amani kembali dengan sebuah kotak beriben merah hati.
            “Ini hantaran hati saya untuk awak. Saya tak mampu nak berbalas dulang hantaran macam yang keluarga awak bagi. Ni aje yang saya mampu. Saya harap awak sudi terima. Mudah-mudahan manfaatnya untuk kita bersama,” Zafran terharu tatkala melihat isi yang terkandung di dalam kotak itu. Senaskah tafsir Al-Quran itu disentuh dengan hati yang bahagia. Dia mencapai sekeping nota yang disisipkan oleh Amani.
            ‘Kerana Allah kita bertemu,
             Kerana Allah kasih bertamu,
             Kerana Allah kita bersatu...
            Aduyai, bahagianya hati ini. Zafran memandang Amani yang masih setia menanti di birai jendela. Wajah bujur sireh yang manis itu ditatap penuh kasih. Bertunang bukanlah pasport untuk mereka bersentuhan sewenang-wenangnya. Jika tidak, ingin sekali dia mengucup kedua belah tangan Amani yang telah memberikan hadiah yang cukup bermakna ini.
“Terima kasih sayang. Inilah hadiah paling berharga yang pernah saya dapat,” Zafran tersenyum bahagia.
“Terima kasih jugak sebab berhabis wang ringgit untuk majlis ni. Saya tak tahu macam mana nak balas budi ni,”
“Senang je. Setiap hari kena kasi satu kiss!” Zafran menunjuk ke arah pipi kanannya. Senyuman gatalnya melebar bukan main.
“Hah???” Amani membulatkan mata. Biar betik dia ni?
“Bukan sekaranglah sayang. Lepas kahwin nanti. Majlis ada lagi sebulan. Jadi bila kita kahwin nanti awak dah hutang tiga puluh ciuman tau pada saya! Hai, matilah saya kena gomol nanti!” Zafran ketawa mengekeh melihatkan Amani yang kehilangan kata-kata untuk membalas. Wajah merah itu sudah cukup menggambarkan apa yang berada di benak gadis itu.
            “Bertuahnye budak dua ekor niii!!! Kat sini korang buat drama Korea ye! Aku ingatkan jebon mane tadi. Rupanya pasangan merpati sejoli sedang memadu asmara!” suara Mak Ngah Temah yang macam loudspeaker tu mengejutkan Amani dan Zafran. Mati terus tawa di bibir Zafran.
            ‘Jebon dipangilnya aku?’ Zafran menjauhi birai tingkap bilik Amani. Kelibat Ilham dan Syuhada yang sedang ketawa di bawah pokok mempelam sempat ditangkap anak matanya.
      *          *          *          *          *          *          *          *          *
Fahim menyapu setitis air matanya yang berguguran. Lekas-lekas dia menjauhkan diri dari kemeriahan teman sepejabat yang tidak henti-henti mengucapkan tahniah kepada Zafran dan Amani. Dia tidak menyangka pengumuman yang ingin dibuat oleh Zafran sebentar tadi merupakan berita yang paling buruk pernah diterimanya.

            Sedikit pun dia tidak curiga apabila Zafran menghimpunkan mereka di hadapan biliknya. Bila nama Amani disebut dan berdiri di sebelah Zafran, disangkakannya Amani akan meletakkan jawatan. Pada waktu itu hatinya sudah sedikit renyuk dan bimbang. Manakan tidak,  sudah hampir dua minggu Amani tidak masuk bekerja. Perasaan rindunya kepada gadis bermata cantik itu bukan sedikit.

            Pengumuman tarikh penikahan Amani dan Zafran membuatkan otaknya menjadi tepu. Dia tidak percaya. Sehinggalah kad jemputan ke majlis yang akan berlangsung lebih kurang tiga minggu lagi berada di tangannya. Cetakkan timbul berwarna emas itu jelas merujuk kepada Amani dan Zafran.

            Allah! Sakit benar hatinya saat itu. Bagai sudah ditumbuk lumat seperti sambal. Dia sempat berbalas pandangan dengan Amani. Gadis itu kelihatan serba-salah, namun tetap tersenyum ke arahnya. Senyuman apakah itu Amani? Adakah senyuman mengejek? Ataupun senyuman simpati? Fahim meraup wajahnya.

            Semenjak bila Amani dan Zafran sudah dilamun cinta? Adakah sebelum hatinya terpaut kepada Amani? Adakah mereka sengaja mempermain-mainkan hatinya? Dia benar-benar celaru.

Fahim beristighfar. Hatinya perlu ditenangkan. Otaknya perlu direhatkan. Dia tidak boleh berfikir dengan rasional dalam waktu begini. Perasan marah dan kecewa memudahkan kerja syaitan memesongkan imannya.   Dia tidak mahu berdendam. Kerana pastinya perancangan Allah itu jauh lebih baik daripada perancangannya.

            Fahim menekan butang ‘G’ pada badan lif. Dia perlu menjauhkan diri daripada kemeriahan di pejabat. Sorakan mereka umpama umpat keji yang sedang meraikan kekecewaannya. Tanpa memandang ke kiri dan ke kanan Fahim melangkah keluar dari perut lif. Begitu tergesa-gesa sehinggakan melanggar bahu seorang wanita baru hendak melangkah masuk.

            “Buta ke???” Arisya merengus geram. Bahunya diusap kerana dilanggar dengan agak keras oleh lelaki yang kelihatan berserabut itu. Arisya membetulkan dress sendatnya. Hampir sahaja dia melangkah masuk ke dalam lif, namun sekeping kad yang terdampar di atas lantai bagaikan menarik perhatiannya.

            Kad itu diambil dan ditatap dengan mata yang bersinar dengan api kemarahan yang sukar dibendung. Arisya merengus dan merenyukkan kad jemputan perkahwinan yang pastinya dicicirkan oleh lelaki yang merempuh keluar sebentar tadi. Arisya membatalkan hasrat untuk bertemu dengan Zafran.
           
            Penghawa dingin kereta yang dipasang semaksimum mungkin belum mampu melawan bahang api kemarahan Arisya. Sekeping CD yang dibawa untuk menawan hati Zafran dipatahkannya. Segala maklumat portfolio syarikat Dato’ Mazlan yang berjaya dicurinya sudah tidak bermakna lagi sekarang. Dia sudah merancang untuk mengumpan Zafran dengan maklumat sulit tender jutaan ringgit yang menjadi rebutan antara Megah Holdings dan MBina Holdings. Dia pasti benar Zafran akan tunduk kepadanya. Namun berita perkahwinan Zafran menghancurkan segala rancangannya!

            “Amani? Berani kau rampas kebahagiaan aku? Hak aku? Aku takkan lepaskan kau!” Arisya memecut keretanya meninggalkan perkarangan parkir dengan dendam yang membara.
           
Bersambung... :) 

12 comments:

  1. Semoga Amani dan Zafran akan tabah menghadapi dugaan semasa bertunang .... walupun sebulan kan.... TQ Fahmi kerana x mengikut perasaan marah ... jangan ikut perangai Arisya yang x betul tu kkk... best...

    ReplyDelete
  2. Cepat2 la dia org kawin...best3....nak lg plez...good job ;-)....

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihi..x sabar nk tunggu dorang kawin ye?tq sudi baca ya!:)

      Delete
  3. Replies
    1. Terima kasih farida..:)
      Nantikan sambungannya ya..

      Delete
  4. liya.. ade ayat tergantungkah di sini?

    "Amani tersenyum malu mengenangkan keadaan malam pertama yang akan berlaku lebih kurang dari sekarang."

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aah am...tergantung pulak kat ctu..tq tau!:)

      Delete
  5. best nye..Zafan dn Amani dh selesai brtunang.tp rase nye cam Arisa tk puas ati je.......pape pn jgn pisah kn Zafran ngan Amani ye dek.cam ne lak kalu Zafran jumpa balik ngan Natrah.........ape lah plak cite Fahim...akak rase yg derita nya harus Amani yg sweet tu.tk nk lh dek...cian kat Amani...suke dng Umi Zafran,baik sngt.cepat2 smbg ye dek dh tk sabar akak nk bc.....pape pn akak sayang LYA.nov yg amat menarik..........

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tq kak norihan..
      Terima kasih sudi baca karya x seberapa ni...
      ♥ akak jgk! :)

      Delete
  6. best..best..sebab cerita ni takde kawin paksa...

    ReplyDelete
  7. alahhhh mcm mana nak bacaa cerita seterusnyaa.. sy nk baca jugakkk. nieee email kita nursha.jamudin@gmail.com .. suke suke sukeeee.....

    ReplyDelete